Abu Sayyaf Sandera 10 WNI, Kopassus, Denjaka hingga Den Bravo Menunggu Perintah

Abu SayyafTNI telah mendengar kabar 10 WNI di sandera Abu Sayyaf. Kapen Kopassus Letkol Inf Joko Tri Hadimantoyo mengatakan sudah siap bila diberi perintah untuk membantu membebaskan sandera, termasuk dari pasukan khusus.

“Kalau kami persiapan personel. Disiapkan saja. Setiap waktu diminta kami sudah siap,” ungkap Kapen Kopassus Letkol Inf Joko Tri Hadimantoyo saat dikonfirmasi detikcom, Selasa (29/3/2016).

Beberapa kabar beredar bahwa pihak TNI tengah menyiapkan tim khusus untuk pembebasan sandera. Namun dari Kopassus sendiri mengaku belum ada perintah untuk melakukan operasi.

“Itu kan kewenangan pemerintah. Kalau Danjen, kami memang disuruh siap. Kalau ada peristiwa seperti itu, memang biasanya sudah ditunjuk orang-orangnya. Kami bersiap,” kata Joko.

Bukan hanya dari pasukan Kopassus saja, pihak TNI AL pun juga mengaku siap jika diminta untuk terjun. Pemerintah juga telah berkoordinasi dengan pihak Polri dan TNI untuk membantu agar proses pembebasan penyanderaan bisa dilakukan.

“Sementara kami menunggu jalur diplomatik dulu. Tapi yang jelas TNI, khususnya TNI AL, kalau diminta bantu kami sudah siap. Kami ada masalah atau tidak TNI AL selalu menggelar patroli di wilyah yuridiksi,” jelas Kadispenal Kolonel Edi Sucipto saat dihubungi terpisah.

TNI AL masih menunggu perintah dari Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo. Termasuk apakah Denjaka yang akan diturunkan jika memang diperlukan.

“Itu kita serahkan kepada ahlinya, biar Panglima TNI yang menentukan, karena beliau yang memiliki otoritas. Yang pasti beliau nggak akan salah pilih,” ujar Edi.

“Tapi yang jelas, ada atau tidak ada peristiwa kami selalu melakukan operasi dalam rangka penegakkan kedaulatan. Kami selalu siap,” lanjut mantan prajurit Denjaka ini.

Sementara itu untuk satuan khusus TNI AU, Paskhas siap menerjunkan pasukan elitenya, Den Bravo. Beberapa nama prajurit andal pun sudah siap bergerak.

“Sudah pasti Bravo yang disiapkan. Itu sudah pasti, tapi nama-nama enggak bisa disebutkan. Yang kami siapkan untuk bergerak adalah orang-orang yang siaga setiap saat apabila ada pemanggilan tugas,” terang Kapen Paskhas Letkol Sus Rifaid dalam perbincangan.

Rifaid menyebut, sudah tugas TNI untuk selalu siaga. Hanya saja hingga saat ini, Paskhas baru diperintahkan untuk siaga dan akan bergerak kapan pun diminta.

“Kalau kita siap, kapan waktu dibutuhkan prajurit kami siap 24 jam. Siap digerakkan. Ketika kehadiran kami dibutuhkan, bagaimanapun itu kita siap,” tuturnya.

“Sampai saat ini perintah tetap ada, baru dalam bentuk siaga. Kalau dibutuhkan, tidak ada kata tidak siap,” pungkas Rifaid.

Sekedar informasi, Abu Sayyaf membajak kapal tunda Brahma 12 dan kapal tongkang Anan 12 yang membawa 7.000 ton batubara dan 10 awak kapal berkewarganegaraan Indonesia. Perusahaan pemilik kapal baru mengetahui terjadinya pembajakan pada 26 maret 2016 saat menerima telepon yang mengaku dari kelompok Abu Sayyaf.

Menlu menjelaskan, saat ini kapal Brahma 12 sudah dilepas dan berada di otoritas Filipina, sedangkan kapal Anan 12 beserta 10 awak masih dibajak dan belum diketahui posisinya.

Kelompok Abu Sayyaf pun sudah menghubungi perusahaan pemilik kapal sebanyak dua kali sejak 26 Maret 2016. Dalam komunikasi tersebut, penyandera meminta tebusan sebesar 50 juta peso. Berita ini dibenarkan oleh Menteri Pertahanan RI Ryamizard Ryacudu.

“Betul, Rp 15 miliar. Hampir sama dengan peristiwa penyanderaan oleh perompak Somalia,” ujarnya.

Berita Terkait

Waduh, Ini Harga Tebusan Untuk 10 WNI Yang Di Sandera Abu Sayyaf

Sadis, Ini Video Latihan TNI Indonesia yang Diliput Media Luar

TNI AL Makin Gagah Dengan 11 Heli Anti Kapal Selam

Loading…

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*