Tata Cara Memandikan Jenazah Beserta Doa

0Sapujagat.comMemandikan mayat hukumnya adalah fardhu kifayah atas muslimin lain yang masih hidup. Artinya, apabila diantara mereka ada yang mengerjakannya, maka kewajiban itu sudah terbayar dan gugur bagi muslimin selebihnya.

Karena perintah memandikan mayat itu adalah kepada umumnya kaum muslimin. Sedangkan muslim yang mati syahid tidaklah dimandikan walau ia dalam keadaan junub sekalipun, melainkan ia hanya dikafani dengan pakaian yang  baik untuk kain kafan, ditambah jika kurang atau dikurangi jika berlebih dari tuntunan sunnah, lalu dimakamkan dengan darahnya tanpa dibasuh sedikitpun juga.

Dan beliau menyuruh agar para syuhada dari perang Uhud dikubukan dengan darah mereka tanpa dimandikan dan disembahyangkan.

a. Syarat Wajib Memandikan Jenazah :
1. Mayat orang Islam.
2. Ada tubuhnya walaupun sedikit.
3. Mayat itu bukan mati syahid.

CARA MEMANDIKAN JENAZAH

 

hal-hal yang perlu dipersiapkan

  1. Sediakan tempat mandi.
  2. Air bersih.
  3. Sabun mandi.
  4. Sarung tangan
  5. Sedikit kapas.
  6. Air kapur barus.

cara memandikan

  1. Letakkan mayat di tempat mandi yang disediakan.
  2. Yang memandikan jenazah hendaklah memakai sarung tangan.
  3. Air bersih
  4. Sediakan air sabun.
  5. Sediakan air kapur barus.
  6. Istinjakkan mayat terlebih dahulu.
  7. Kemudian bersihkan giginya, lubang hidung, lubang telinga, celah ketiaknya, celah jari tangan dan kaki dan rambutnya.
  8. Mengeluarkan kotoran dalam perutnya dengan menekan perutnya secara perlahan-lahan.
  9. Siram atau basuh seluruh anggota mayat dengan air sabun juga.
  10. Kemudian siram dengan air yang bersih seluruh anggota mayat sambil berniat :

Lafaz niat memandikan jenazah lelaki :

نَوَيْتُ الْغُسْلَ لِهَذَاالْمَيِّتِ للهِ تَعَالَى

Lafaz niat memandikan jenazah perempuan :

نَوَيْتُ الْغُسْلَ لِهَذِهِ الْمَيِّتَةِ للهِ تَعَالَى

  1. Siram atau basuh dari kepala hingga ujung kaki 3 kali dengan air bersih.
  2. Siram sebelah kanan 3 kali.
  3. Siram sebelah kiri 3 kali.
  4. Kemudian memiringkan mayat ke kiri basuh bahagian lambung kanan sebelah belakang.
  5. Memiringkan mayat ke kanan basuh bahagian lambung sebelah kirinya.
  6. Siram kembali dari kepala hingga ujung kaki.
  7. Setelah itu siram dengan air kapur barus.
  8. Setelah itu jenazahnya diwudukkan .

Lafaz niat mewudukkan jenazah lelaki :

نَوَيْتُ الْوُضُوْءَ لِهَذَاالْمَيِّتِ للهِ تَعَالَى

“aku berniat mewudukkan jenazah (lelaki) ini kerana Allah s.w.t”

نَوَيْتُ الْوُضُوْءَ لِهَذِهِ الْمَيِّتَةِ للهِ تَعَالَى

“aku berniat mewudukkan jenazah (perempuan) ini kerana Allah s.w.t”

Cara mewudukkan jenazah ini yaitu dengan mencucurkan air ke atas jenazah itu mulai dari muka dan terakhir pada kakinya, sebagaimana melaksanakan wuduk biasanya. Jenazah lelaki hendaklah dimandikan oleh lelaki dan mayat wanita hendaklah dimandikan oleh perempuan.

Setelah selesai dimandikan dan diwudukkan dengan baik, dilap menggunakan lap pada seluruh badan mayat.

Loading…

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*