Meskipun Rupiah Sempat Anjlok, Pelemahan Ringgit Lebih Parah Daripada Rupiah

34ad0208a19f498f39ab23834d5b1631gsangSapujagat.com -Rupiah sempat jatuh sangat dalam terhadap dolar Amerika Serikat (AS). Ternyata koreksi rupiah bukan apa-apa dibanding ringgit Malaysia yang anjlok lebih dalam.

Plt. Asisten Deputi Bidang Kerja Sama Ekonomi Regional dan Sub Regional Kementerian Koordinator Perekonomian Rizal Edwin Manansang mengatakan, naik-turunnya nilai tukar mata uang seperti sekarang ini adalah hal biasa.

“Siapa bilang rupiah di negara ASEAN paling rendah? Malaysia malah paling tinggi jatuhnya. Penurunannya makin tinggi. Ringgit lebih tinggi jatuhnya,” katanya di Jakarta, Selasa (16/12/2014).

“Hal ini tuh nggak apa-apa. Namanya pasar, pasar tuh bebas. Kita hidup di dunia internasional tuh ada naik dan turun. Selama fundamental ekonomi kita bagus, kita nggak usah takut,” tambahnya.

Ia mengatakan, banyak faktor yang membuat mata uang rupiah selain membaiknya ekonomi AS dan rencana The Federal Reserve (The Fed) naikkan suku bunga. Salah satunya adalah kebutuhan pembayaran utang korporasi dalam bentuk dolar AS.

“Itu juga karena ini kan akhir tahun. Akhir tahun kan banyak perusahaan Indonesia yang bayar utang ke luar negeri dan mereka perlu dolar,” kata Rizal.

Akibatnya, permintaan dolar AS otomatis naik sehingga harganya terkerek dengan sendirinya. Ia memprediksi situasi ini akan kembali normal di awal tahun ini.

“Tapi awal tahun akan kembali lagi. Pasti nanti akan ada equilibrium. Kan kita sudah memilih pemerintah baru. Nah, kita harus mempercayainya,” jelas Rizal, yang merupakan salah satu personel grup vokal Trio Libels.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*